Tuesday , April 6 2021
Home / HEALTH & PARENTING / Apoteker Perlu Eksplorasi Layanan Yang Berdayakan Wanita Kongres ke 78 International Pharmaceutical Federation (FIP)

Apoteker Perlu Eksplorasi Layanan Yang Berdayakan Wanita Kongres ke 78 International Pharmaceutical Federation (FIP)

GoHappyLive.Com, GLASGOW-Peran wanita sebagai pengasuh informal dalam menjaga kesehatan keluarga mereka sering diabaikan. Potensi apoteker untuk mendukung perempuan dalam peran mereka sebagai pengasuh informal ini adalah fokus dari laporan baru yang diterbitkan oleh International Pharmaceutical Federation (FIP) hari ini, Senin (3/9), dalam kongres ke 78 di The Scottish Event Campus, Glasgow, Skotlandia. Laporan ini telah dikembangkan oleh Kelompok Kerja FIP tentang Perempuan dan Penggunaan Obat-obatan yang Bertanggung Jawab.

Dalam kesimpulannya, kelompok kerja yang dipimpin Ema Paulino yang juga Sekretaris Profesional FIP menyebutkan, sistem kesehatan saat ini sangat bergantung pada pekerjaan tidak berbayar dan informal yang secara tidak proporsional jatuh pada wanita. Karena peran multifaset yang dimainkan oleh pengasuh informal ini, mereka memerlukan berbagai layanan dukungan untuk meningkatkan keterampilan pengasuhan mereka.

Sebagai profesional perawatan kesehatan yang paling mudah diakses, apoteker berada dalam posisi yang ideal untuk memberdayakan wanita dalam perannya sebagai pengasuh informal. Peran apoteker adalah memberikan informasi kepada wanita baik tentang kesehatan maupun obat-obatan. Apoteker juga memiliki peran besar untuk mendukung para wanita ini lebih melek kesehatan.

dan untuk mendukung melek kesehatan, laporan – “Apoteker yang mendukung wanita dan bertanggung jawab penggunaan obat-obatan: Memberdayakan pengasuh informal ”- kata.

Dalam laporan yang berjudul “Pharmacists supporting women and responsible use of medicines: Empowering informal caregivers”, diberikan contoh bagaimana apoteker di berbagai negara mendukung perempuan pengasuh yang ditemukan melalui survei. Namun, temuan juga menunjukkan bahwa inisiatif apoteker dalam memberikan dukungan terhadap perempuan ini juga terbatas. “Kemungkinan kontribusi terhadap wanita berkaitan dengan penggunaan obat-obatan yang bertanggung jawab adalah wilayah yang relatif belum terjamah oleh apoteker. Karena itu, apoteker dan organisasi mereka didorong untuk melihat hal ini lebih dalam,” kata Ema Paulino.

Perempuan seringkali menjadi pihak yang harus memikul tanggung jawab kesehatan untuk rumah tangga dan keluarga mereka. Perempuan juga yang mengunjungi apotek. Seiring berjalannya waktu, jumlah wanita yang menjalankan peran ini tampaknya akan meningkat. “Apoteker dapat lebih aktif dalam mendukung wanita-wanita ini, tidak hanya untuk memastikan penggunaan obat-obatan yang bertanggung jawab untuk keluarga mereka, tetapi juga dalam memastikan bahwa mereka menjaga kebutuhan kesehatan mereka sendiri. Kita tahu bahwa pengasuhan dapat memiliki efek negatif pada kesehatan dan bahwa perempuan perawat dapat mengabaikan kesehatan mereka sendiri, ”kata Paulino.

Laporan ini juga merangkum kebijakan global yang terkait dengan perempuan dan kesehatan, dan memberikan ikhtisar risiko kesehatan bagi perempuan. “Mencapai kesetaraan jender dan memberdayakan perempuan dan anak perempuan adalah salah satu Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB 2017. Tujuan dari laporan ini adalah untuk memungkinkan apoteker untuk membawa perubahan positif di bidang ini. Ini dapat digunakan sebagai dasar untuk mengembangkan intervensi yang ditargetkan, ”tambah Paulino.

About Jasmine Sambac

Jasmine Sambac

Check Also

Rumah Sakit Premier Jatinegara Luncurkan Layanan Tele Emergency dan Tele Stroke

GoHappyLive. Com, JAKARTA– Rumah Sakit Premier Jatinegara meluncurkan pelayanan terbaru yakni Tele Emergency dan Tele …

Waspadai Coronasomnia, ‘Hantu’ Penyintas Covid-19

GoHappyLive.com,JAKARTA–Para penyintas covid -19 kerap mengalami gangguan tidur atau dikenal dengan istilah coronasomnia. Hal ini …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *