Wednesday , July 8 2020
Home / HEALTH & PARENTING / Dukung Pemerintah Terapkan New Normal, Kowani Gelar Rapid Test Massal Gratis

Dukung Pemerintah Terapkan New Normal, Kowani Gelar Rapid Test Massal Gratis

GoHappyLive.com, JAKARTA- Menghadapi new normal yang bakal  segera diterapkan  pemerintah, Kongres Wanita Indonesia (Kowani) menghimbau masyarakat melakukan tes cepat atau rapid test covid-19. Ketua Umum Kowani, Giwo Rubianto mengatakan tujuan dan sasarannya untuk memutus mata rantai covid-19 sekaligus mengurangi jumlah masyarakat yang terpapar.

 

Rencana pemerintah untuk menerapkan new normal disambut baik oleh Giwo Rubianto, Ketua Umum Kowani.

Menurut Giwo, kehidupan harus terus berjalan meski dunia tengah dihantam oleh wabah covid-19 sejak akhir tahun 2019 lalu.

“Tidak ada yang tahu pandemic ini  kapan akan berakhir.  Tapi kehidupan tidak mungkin menunggu hingga vaksin ini ditemukan. Sehingga kehidupan baru atau new normal  memang harus dijalani. Kita akan  memasuki era new normal,” ungkap Giwo, di kantor Kowani, kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 30/5.

 Apa itu new normal?  Giwo menjelaskan  yaitu sebuah kehidupan baru dimana kita menjalani aktivitas seperti sediakala  dengan  berdampingan dengan covid-19. 

“Artinya kita tidak bisa hidup normal seperti sebelum ada covid-19. Untuk meneruskan keberlangsungan hidup ke depan, semua orang   tetap  menerapkan standar kesehatan dari pemerintah, yaitu, jaga jarak fisical distancing, perilaku hidup sehat. Yang nggak biasa cuci tangan, harus sering-sering cuci tangan, harus jalani hidup sehat. Intinya kita harus beradaptasi  menyesuaikan kondisi covid -19,” papar Giwo.

Tidak hanya sekedar himbauan, selama 3 hari, tanggal 28- 30 Mei kemarin, Kowani  berkolaborasi dengan  Kemenkes memberikan pelayanan rapid test gratis bagi 1000 anggota Kowani dan masyarakat umum.

Dikatakan Giwo, di awal  kegiatan ini  nyaris batal terlaksana lantaran masih adanya isu-isu negative seputar rapid test covid-19.

Masyarakat mengikuti rapid test massal di kantor Kowani, Menteng, Jakarta Pusat/ foto-foto Fuad

Antara lain, adanya anggapan bahwa orang yang sudah melakukan rapid test yang semula negative, malah akan terpapar covid- 19.

“Jadi Kowani sempat goyah juga dengan adanya permintaan  agar acara ini ditiadakan saja. Tapi  menurut kami selama aturan pemerintah tetap dijalani, kita bisa tetap adakan kegiatan rapid test ini. Dengan adanya rapid test justru orang-orang tanpa gejala (OTG) bisa terdeteksi. OTG ini yang sebenarnya harus diwaspadai. Karena mereka bisa berkeliaran kemana-mana.  Terbukti kemarin,  beberapa orang yang awalnya terlihat sehat-sehat saja pada saat datang ke Kowani, tapi ternyata terdeteksi reaktif covid-19,” beber Giwo.

 Wacana Rapid Test Tahap Dua

Selama 3 hari pelaksanaan rapid test, Kowani  yang merupakan bagian dari tim Solidaritas Bencana Nasional,   menjaring sebanyak 25 orang yang reaktif covid-19.  Perinciannya di hari pertama kedua terdeteksi  sebanyak 15 orang, kemudian  di hari terakhir bertambah 10 orang.  Jumlah tersebut dikatakan Giwo terbilang tinggi karena dari sebanyak 1.012 orang yang discreening sekitar  3 persen terpapar covid-19.

Usai kegiatan, Kowani  telah  merujuk pasien yang positif  ke Sudin Kesehatan setempat sesuai data KTP yang bersangkutan, untuk ditindaklanjuti dengan PCR Test (Sweb Test).

Kowani juga mengeluarkan surat keterangan bagi yang telah menjalani rapid test . Bagi yang rapid testnya negative dapat menunjukkan surat ini  pada saat melakukan perjalanan keluar kota.

Mengambil hasil dan surat keterangan usai menjalani rapid test / foto: fuad

“Kemarin ada yang sebelum naik pesawat melakukan rapid test dulu, kemudian membawa surat keterangan   negative covid -19 yang dikeluarkan oleh Kowani dan Kemenkes. Surat ini dapat berlaku hingga 14 hari ke depan setelah dilakukan rapid test,” ujar Giwo, lagi.

Giwo  mengaku  puas atas suksesnya kegiatan rapid test massal gratis  yang digelar Kowani. Bahkan dari yang seharusnya 1000 orang, di hari terakhir ada penambahan sebanyak 12 orang.

“Awalnya memang orang takut-takut untuk melakukan screening ini. Seperti yang saya sampaikan tadi bahwa orang masih termakan oleh isu hoax.   Hanya di hari pertama, pesertanya Cuma 200 an. Di hari ke 2 dan 3, jumlahnya bertambah.  Setelah ini kami akan evaluasi kegiatan,  jika memang permintaan masih tinggi, kami akan lakukan rapid test tahap kedua” ujar Giwo.

About Dewi Syafrianis

Dewi Syafrianis

Check Also

Trombositosis Biasa Terjadi Pada Pasien Dengan Infeksi Berat Bukan Hanya Karena Covid-19

GoHappyLive.com,JAKARTA-Untuk membuktikan bahwa dalam tubuh seseorang telah terinfeksi bakteri atau virus, tidak perlu dilakukan proses …

RSIA Bina Medika – Bintaro Resmi Beroperasi

GoHappyLive.com, JAKARTA- Ditengah pandemi covid-19, RSIA Bina Medika – Bintaro resmi ber-operasional pada Senin, 8 Juni …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *