Monday , May 20 2019
Home / LIFESTYLE & SOCIAL / Kabar Baik Untuk Para Dermawan, Indonesia Segera Miliki Aplikasi Donor Pangan

Kabar Baik Untuk Para Dermawan, Indonesia Segera Miliki Aplikasi Donor Pangan

GoHappyLive.com, JAKARTA-Data  dari The Global Food Banking Network (GFN)  menyebutkan  ada 1,3 juta ton makanan  terbuang pecuma setiap tahunnya. Ironisnya Indonesia  tercatat sebagai salah satu dari  lima besar negara didunia dengan jumlah sampah makanan yang terbuang percuma. Potensi ini mendorong  Foodbank of Indonesia (FOI)  & YWaste   menjalin kolaborasi dengan tujuan  menghubungkan pihak yang memiliki kelebihan pangan dan pihak yang membutuhkan pangan melalui  sebuah aplikasi donor makanan  telah siap diluncurkan.

 

 

Jika Anda sedang pergi makan keluar, seperti ke restoran, hotel atau café, pasti sering melihat makanan sisa di piring-piring pengunjung yang tidak habis. Agar tidak terbuang sia-sia, sisa makanan ini masih bisa diolah kembali sebagai pupuk kompos.

Tapi mungkin yang masih sedikit orang tahu, bagaimana dengan kondisi makanan  berlebih dari  pihak pengelola hotel , restoran atau café? Jika tidak dicarikan solusinya, sudah barang tentu makanan tersebut juga turut terbuang percuma.

Berangkat dari kondisi tersebut, FOI dan YWaste Indonesia menggalang makanan dari hotel, restoran dan kafe kafe melalui tehnologi berbasis aplikasi  yang segera akan diluncurkan tahun ini. Aplikasi ini akan menjadi aplikasi donor makanan yang pertama  di Indonesia dan diharapkan dapat menjadi solusi mengatasi persoalan kelaparan di sekolah.

Berdasarkan observasi oleh Foodbank of Indonesia ke sejumlah sekolah PAUD di wilayah Jakarta dan Banten ditemukan fakta bahwa sebanyak 40-50 % anak-anak  berangkat ke sekolah dengan kondisi perut kosong alias tidak sarapan sehingga mengakibatkan  mereka tidak dapat konsentrasi dalam menerima pelajaran.

Perut yang lapar dapat mengakibatkan menurunnya  konsentrasi siswa saat belajar,sulit menerima pelajaran dengan baik,dan menimbulkan rasa malas, lemas,lesu, lebih emosional, gelisah,dan anemia . Hal ini tentu mengganggu proses belajar mengajar disekolah.

Ywaste dan Food bank of Indonesia (FOI) memahami tantangan kebutuhan anak-anak yang  mengalami kekurangan ini. Perkembangan teknologi digital dan program pangan FOI Mentari Bangsaku mendorong terjalinnya kolaborasi untuk mengelola makanan yang berlebih untuk disebarkan pada anak-anak yang membutuhkan.

Hadirkan Aplikasi Donor Pangan Pertama di Indonesia. Esti Puji Lestari, President Director YWaste Indonesia /foto: istimewa

Ian Price,  founder Y Waste Australia mengatakan  bahwa aplikasi ini telah berjalan dengan baik di Australia dan berharap dapat menjadi aplikasi solusi di Indonesia.

Pemilihan FOI sebagai mitra YWaste tak lepas dari pengalaman FOI sebagai bank makanan yang telah beroperasi lebih dari 4 tahun dan memiliki lebih dari 500 relawan di 17 titik wilayah operasi.

“Aplikasi ini diluncurkan dengan harapan bisa mengurangi makanan terbuang hingga 40% dan dapat membantu dunia usaha bidang pangan untu lebih bijak mengelola left over food ( makanan berlebih yang berpotensi terbuang) untuk membantu banyak orang, ” jelas Ian disela-sela penandatangan kerja bersama (MoU) antara Ywaste Indonesia dan FOI di Jakarta, baru-baru ini.

Sementara itu Pendiri Food bank of Indonesia, M Hendro Utomo mengatakan, upaya untuk meraih keadilan pangan bagi pihak-pihak yang membutuhkan, terutama pada anak-anak memerlukan kerja sama berbagai pihak. Baik dari pemerintah,lembaga masyarakat, dunia usaha, media, dan akademisi. FOI  menyambut baik kerjasama berbasis tehnologi aplikasi yang memungkinkan semua pihak dapat berperan mengatasi persoalan akses dan keadilan pangan.

“Aplikasi YWaste ini diharapkan dapat menjadi solusi alternative bagi upaya kita membantu masyarakat mendapatkan akses pangan. Aplikasi Y Waste berperan penting mempercepat proses pencarian donasi pangan. Sebagai langkah awal akan membantu FOI dalam program MentariBangsaku yang bertujuan mengurangi angka kelaparan disekolah, namun dapat diperluas untuk program -program lain seperti Dapur Pangan dan RED (Responseto Emergancy and Disaster) FOI,” jelas Hendro.

Selain dapat lebih  cepat mendapatkan donor makanan, menurut Esti Puji Lestari, President Director YWaste Indonesia aplikasi ini memudahkan pendataan makanan yang akan disumbangkan, mendata jadwal pengambilan donasi makanan, dan mempermudah FOI untuk menyalurkan makanan tersebut ke berbagai titik operasi.

“Setiap orang punya cara bagaimana menunjukkan kepedulian terhadap sesama. Cara kami adalah dengan menghadirkan aplikasi ini ke Indonesia. Saya  berharap dengan aplikasi Ywaste Indonesia merupakan salah satu solusi praktis untuk meraih tujuan itu. FOI dan Ywaste akan terus menyempurnakan kolaborasi ini untuk meraih keadilan pangan bagi semakin banyak masyarakat Indonesia,” pungkas Esti.

About Oriza Sativa

Oriza Sativa

Check Also

Ini Tip Anti Boncos  Selama Ramadan dan Usai Lebaran

GoHappyLive.com, JAKARTA- Ramadan bulan berkah.  Selama Ramadan, sejumlah sektor bisnis, bergerak kencang.  Betapa tidak,  saat …

Wow, Begitu Diluncurkan, TimeConcept.com Langsung Beri Gratis 80 Jam Alexandre Christie Kepada Shopper Pertamanya

GoHappyLive.com, JAKARTA- Internet menjadi salah satu kebutuhan mendasar masyarakat perkotaan saat ini. Bahkan  dalam perkembangannya …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *