Tuesday , July 23 2019
Home / HEALTH & PARENTING / Revolusi Sunat Tanpa Jarum Suntik Hindarkan Tindakan Sunat Kembali Pada Anak Atau Revisi Penis Pada Pria Dewasa

Revolusi Sunat Tanpa Jarum Suntik Hindarkan Tindakan Sunat Kembali Pada Anak Atau Revisi Penis Pada Pria Dewasa

GoHappyLive.com, JAKARTA- Kini khitan atau sunat bukan menjadi kewajiban bagi pria muslim saja. Sunat atau sirkumsisi , yaitu sebuah prosedur membuang kulit prepusium penis atau lebih dikenal dengan kulup  sudah menjadi kebutuhan guna menghindari pria dari risiko berbagai penyakit kelamin. Namun sayangnya, tidak sedikit yang mengalami ketakutan demi membayangkan jarum suntik dan pisau bedah melakukan proses  sunat ini.

 

Dari The American Psychiatric Association terdapat 10% orang di dunia yang mengalami fobia jarum suntik . Biasanya orang yang mengalami fobia jarum suntik akan menghindari perawatan medis dengan menggunakan alat ini. Jika sudah begitu maka dapat menghambat perawatan kesehatan.

Bicara tentang sunat sendiri, pada pria muslim adalah sebuah ritual wajib yang tak dapat dihindari. Biasanya setiap orang tua akan mulai menawarkan anak-anaknya untuk bersunat pada usia-usia sekolah dasar atau sekolah menengah pertama.

Meski berat dan setelah dibujuk-bujuk dengan berbagai iming-iming ‘hadiah’ biasanya anak akan sedikit luluh hati dan kemudian pasrah untuk disunat.

Sayangnya persoalan belum selesai hingga anak  dinyatakan lolos dari ruangan tindakan alias proses sunat telah tuntas dilaksanakan.

Bahkan  terdapat  beberapa kasus  yang mengharuskan seseorang untuk sunat kembali atau melakukan revisi penis pada saat dewasa. Pada anak yang baru saja selesai bersunat  pun terpaksa menjalani  sunat kembali lantaran anak tidak bisa  tenang selama disunat maka  terjadi kesalahan  dalam penanganan selama proses sunat yang berisiko kulup kembali lagi.

Nah, melakukan tindakan sunat kembali bukan perkara mudah. Hal ini tentu menimbulkan rasa trauma tak berkesudahan.

Pakar sunat, dr Mahdian  Nur Nasution dari Rumah Sunat dr Mahdian  mengatakan kini dengan teknologi kesehatan yang kian canggih menjadikan prosedur sunat tidak menimbulkan rasa trauma lagi.

“Pemberian obat anestesi tanpa jarum menggunakan teknologi needle free injection dengan mengantarkan cairan obat kedalam lapisan kulit masuk kedalam jaringan subkutan tanpa penetrasi jarum  yang tajam adalah solusinya,” jelas dr. Mahdian, diacara Temu Media, di kawasan Matraman, awal pekan ini.

Teknologi Needle-free injection berasal dari Korea, adalah sebuah teknologi mengantarkan cairan obat dengan menggunakan mekanisme tenaga pegas berkecepatan tinggi. Dengan kecepatan tinggi inilah dapat menghasilkan pancaran cairan sehingga obat dapat berpenetrasi ke dalam kulit melalui lubang yang sangat kecil.

“Penggunaan teknologi ini berguna untuk membuat anak tidak takut dan juga  bisa menghindari reaksi kulit setelah penyuntikan, seperti menimbulkan rasa nyeri, kulit menjadi biru atau bengkak,” papar dr. Mahdian, lagi.

Sunat merupakan moment yang tidak terlupakan dan hanya dilakukan satu kali seumur hidup. Oleh karenanya pengalaman sunat ini jangan  menjadi pengalaman yang buruk bagi anak.

“Melalui teknologi ini memungkinkan dapat memberikan pasien sunat kenyamanan lebih saat proses anestesi dilakukan,” tambah dr. Encep Wahyudan, salah satu praktisi sunat di Rumah Sunat dr. Mahdian.

 

Manfaat Sunat

Terdapat berbagai bukti ilmiah yang menunjukkan manfaat sunat dari sisi media, antara lain Menghindari risiko berbagai penyakit, seperti: gonore, herpes, kanker serviks, infeksi saluran kemih, penularan infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan Human Papilloma Virus (HPV).

 

About Oriza Sativa

Oriza Sativa

Check Also

Hamil Anak Kedua, Sandra Dewi Betah Di Rumah

GoHappyLive.com, JAKARTA- Tak perlu menunggu lama, artis sinetron Sandra kembali akan dikarunia anak kedua. Sandra …

Cukupi Nutrisi Selama Bulan Puasa Bersama CNI FamilyPack 3 in 1

GoHappyLive.com, JAKARTA- Agar  tubuh  fit dan sehat sepanjang bulan puasa, setiap orang  harus menjaga asupan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *